Sudah Di Bilik : Nyoblos... Enggak.... Nyoblos.... Enggak

Mati-matian aku menguatkan hati supaya tetap teguh mau berangkat ke TPS.
Eh, sampai di bilik, kok, tetep aja bimbang...
Nyoblos... enggak.... nyoblos.... enggak.....
Golput aja... apa milih.... golput..... milih...
Kan, di putaran satu aku sudah milih....


Seumpama disodori buah, nih...
Ada Duren,
ada Rambutan,
ada Nangka
ada Apel...

Padahal menurut dokter, aku sudah divonis menderita diabetes.
Bisa dibayangkan... buah yang pasti kupilih. Yang aman, untuk diriku, pasti.
Apel.
Tapi belakangan, si penjual bilang, apelnya tinggal sedikit. Nangkanya busuk.
Pilih yang lain saja....

Kayak buah simalakama...
Mending nggak makan tuh buah, daripada gulaku naik.